Peran Pengobatan Alternatif dalam Masyarakat Modern

Peran Pengobatan Alternatif dalam Masyarakat Modern

Biasanya, pengobatan alternatif berbeda dari pengobatan tradisional karena pengobatan alternatif lebih tua dan apa yang kita sebut pengobatan tidak konvensional atau non-Barat. Pengobatan alternatif tidak

mengikuti ilmu dan penelitian tradisional yang dilakukan obat-obatan saat ini. Pengobatan alternatif juga bisa disebut pengobatan komplementer atau tradisional atau terapi yang dapat diintegrasikan ke dalam

pengobatan saat ini. Staf Perpustakaan Kedokteran Nasional Amerika Serikat mengklasifikasikan pengobatan alternatif di bawah kategori terapi komplementer di Bagian Tajuk Subyek Medis mereka. Hal

ini dilakukan pada tahun 2002. Definisi yang diberikan adalah bahwa praktik terapi pengobatan alternatif tidak dianggap sebagai bagian integral dari pengobatan allopathic tradisional. Terapi seperti akupunktur,

diet, terapi fisik seperti latihan atau yoga, dll disebut sebagai tinjauan pengobatan alternatif. Terapi ini disebut komplementer ketika digunakan bersama dengan perawatan konvensional. Jika dilakukan sebagai

pengganti pengobatan konvensional, pengobatan tersebut dikenal sebagai pengobatan alternatif.

Pada bulan April 1995, panel National Institutes of Health, Bethesda, Maryland, mengerjakan Definisi & Deskripsi, Konferensi Metodologi Penelitian CAM, Kantor Pengobatan Alternatif. Panel mendefinisikan

pengobatan alternatif dan pengobatan komplementer sebagai sumber daya penyembuhan yang mencakup semua sistem dan praktik kesehatan yang berbeda dari sistem kesehatan dominan

masyarakat atau budaya tertentu. Biasanya, terapi seperti ayurveda, pengobatan herbal, pengobatan tradisional, homeopati, akupunktur, naturopati, praktik diet, kiropraktik, terapi musik, pijat, penyembuhan

prana, dll. diklasifikasikan sebagai pengobatan alternatif atau komplementer. Orang yang tidak menemukan obat, pengobatan atau keberhasilan dalam pengobatan allopathic umumnya mencoba pengobatan alternatif tempat pengobatan stroke bekasi.

Orang-orang seperti itu umumnya menderita kanker, arthritis, acquired immuno deficiency syndrome (AIDS), sakit punggung kronis, dll. Terapi yang termasuk dalam pengobatan

alternatif akan berhenti dimasukkan dalam kategori tersebut setelah kemanjurannya terbukti dan dianggap aman dan efektif. Mereka kemudian dianggap sebagai bagian dari pengobatan

tradisional. Contohnya adalah chiropractor. Dua puluh tahun yang lalu asuransi tidak akan membayar mereka karena dianggap “alternatif dan tidak efektif”. Saat ini ribuan orang telah dibantu oleh chiropractor

dan mereka sekarang dikenal di komunitas medis. Gerakan serupa sedang berlangsung di industri suplemen nutrisi dan nutraceutical. Contohnya adalah chiropractor. Dua puluh tahun yang lalu asuransi

tidak akan membayar mereka karena dianggap “alternatif dan tidak efektif”. Saat ini ribuan orang telah dibantu oleh chiropractor dan mereka sekarang dikenal di komunitas medis. Gerakan serupa sedang

berlangsung di industri suplemen nutrisi dan nutraceutical. Contohnya adalah chiropractor. Dua puluh tahun yang lalu asuransi tidak akan membayar mereka karena dianggap “alternatif dan tidak efektif”. Saat

ini ribuan orang telah dibantu oleh chiropractor dan mereka sekarang dikenal di komunitas medis. Gerakan serupa sedang berlangsung di industri suplemen nutrisi dan nutraceutical.

Selama bertahun-tahun, semakin banyak orang yang menggunakan pengobatan alternatif karena pengobatan tradisional tidak berhasil untuk mereka. Survei tahun 2004 oleh National Center for

Complementary & Alternative Medicine Amerika Serikat mengungkapkan bahwa sekitar 36% orang Amerika menggunakan pengobatan alternatif pada tahun 2002. Jika pengobatan alternatif digunakan

bersamaan dengan pengobatan allopathic tradisional, dokter integratif adalah pilihan terbaik seseorang. Beberapa dokter tradisional dengan tegas menentang atau tidak percaya pada pengobatan

komplementer, meskipun penelitian terus menunjukkan manfaat dari banyak senyawa. Dokter Anda harus diberi tahu tentang pendekatan lain yang mungkin Anda gunakan dan jika mereka merasa tidak nyaman

dengan itu, jangan ragu untuk memilih dokter lain. Ini akan memungkinkan dokter untuk meramalkan kemungkinan komplikasi atau waktu yang lebih baik untuk menggunakan terapi

komplementer. Kekhawatiran dalam menggunakan pengobatan alternatif bermula dari kenyataan bahwa beberapa praktisi pengobatan alternatif tidak memiliki gelar kedokteran yang terakreditasi dan karena itu

tidak memiliki lisensi medis yang sah. Namun, belakangan ini, banyak lembaga pendidikan dan universitas mulai menawarkan kursus homeopati, ayurveda, siddha, unani, akupunktur, dan

naturopati. Pertumbuhan baru-baru ini dalam industri ini terbukti dengan banyaknya orang yang menuntut perawatan yang berbeda, dan dalam beberapa kasus lebih baik, daripada apa yang mereka terima dalam

“pengobatan modern”. Mereka tidak lagi menerima kenyataan bahwa mereka harus menderita sakit atau sakit karena apotek modern tidak memiliki obat ajaib untuk mereka.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back To Top